biasa...sederhana..tapi kekal cantik...."Kesusahan tidak semuanya seksaan dan yang paling pahit itu bukan semuanya racun. Tetapi ada kalanya lebih berguna daripada kesenangan yang terus-menerus"

Friday, November 18, 2011

tulipa pulchella - bunga dan aku??

Kenapa ''TULIPA PULCHELLA'' ?? ramai yg bertanya langsung....tidak ada yg begitu spesific untuk aku jelaskan..kenapa aku pilih nama khas dari salah satu jenis bunga dalam keluarga Liliaceae ini....Cuma aku punya perspektif sendiri...tulip si anggun tapi tidak menggoda...ia tetap dalam golongan tersendiri.Namun, .tidak semua akan menyukainya. Ia tidak hadir dengan tanda cinta yg mekar seperti Mawar. Cukup sekadar elegan menyampaikan sayang dalam kesederhanaan. Ia juga melambangkan cinta yang sempurna. 


 Kenapa tidak mawar??....Kerana, ada aku dalam setiap tulipa pulchella. Ini pendapat sendiri. Jangan disangkal..kerana aku noktahkan pendapat di situ. Mawar mempresentasikan pendirian yang tegas. Mawar sangat terjaga. Siapa yg merentap kasar, pasti akan terluka. Disatu sisi lain. Aku mengenali seorang mawar di laman maya. mawar yg berdiri teguh untuk cintanya. Mawar yang tetap mekar walau byk dugaan yg menghampirinya. Aku berdoa untuk mawar, sungguh cinta mawar itu agung, walau terpisah di dunia, aku pasti mawar akan bersama nafastarinya di syurga nanti, insyaallah. mawar akan terus tabah mengharung sisi hidup bersama embun dan kekwa puterinya...(kalau mawar baca, maaf aku cuma berkongsi. aku kagum dengan ketabahanmu,mawar!)....
Wanita sering dikaitkan dengan bunga...wanita adalah bunga, bunga adalah wanita..cantik indahnya pada pandangan mata hanya sementara. Yang kekal menjadi pujaan manusia, hanyalah wanita yang mulia akhlaknya. kerana akhlaq itu umpama bunga diri.. Tidak guna berwajah cantik tetapi akhlaq buruk.. tidak guna juga berwajah cantik tetapi hati kosong dari ilmu… Ibarat bunga.. ada yang cantik bila dipandang tetapi busuk baunya… Ada pula yang kurang menarik dan baunya juga kurang menyenangkan… Ada juga bunga yang tidak menarik pada pandangan mata kasar.. tetapi bila dihalusi dengan mata hati, ternyata amat tinggi nilainya….
Wanita adalah makhluk Allah yang amat istimewa. Kemuliaan dan keruntuhan sesuatu bangsa terletak pada wanita. Oleh itu, Allah telah menetapkan hukumnya ke atas mereka walaupun berat di pandangan mata si jahil dan ingkar tetapi ia adalah kemanisan iman yang dicicip oleh wanita solehah. Kerana itulah… Sebagai anak, dia menjadi anak yang solehah… Sebagai remaja dia akan menjadi remaja yang berhemah.. sebagai isteri, dia menjadi isteri yang menyenangkan dan menenangkan hati suaminya.. sebagai ibu, dia akan mendidik anaknya dengan penuh kasih sayang… dan pastinya sebagai hamba Allah, dia akan menjadi hamba yang tunduk dan menyerah diri hanya kepada-Nya… Islam tidak membezakan kedudukan atau darjat seseorang samaada mereka wanita atau lelaki melainkan berdasarkan ketaqwaan mereka kepada Allah… Firman Allah dalam surah an-Nisa’, ayat 24 yang bermaksud… “Barangsiapa yang mengerjakan amalan yang soleh baik lelaki mahupun wanita sedang ia seorang yang beriman maka mereka itu masuk ke dalam syurga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun.”
TULIPA PULCHELLA :  KERANA IA BUNGA dan KERANA AKU WANITA.

with love,
feyda heidi hadi

a come back

byk kali ingin mencoret kisah..cuma tangan malas meluah tika hati sarat muntahkan rasa..
sekian lama hari yang aku lalu...tiap pagi nafas yg mula berhembus lembut, tiap kali itulah aku terus merencana hidup..apa yg bakal dijalani hari ini...esok...dan seterusnya...aku bukan mahu menyerah. tidak ada apa yg terlalu sadis lagi untuk aku melupakan iman dan menjerut nyawa sendiri...itu tidak mungkin bagiku...aku bukanlah hambaNya yang jahil..aku yakin itu..paksi nyawa ku masih lagi bertuhankan Allah. Walau adakalanya, sisi lorong kecil hati pernah meluah sakit dan parah...tapi, aku tau..aku mampu...aku insan yg terpilih untuk melalui liku ujian hidup...aku tidak lemah, insyaallah. pelbagai genre kisah pernah terjadi, tapi itu semua aku sisipkan sebagai pengajaran...sebagai perisai kebal diri untuk melalui apa yg mendatang. Ya benar aku benci pada siapa yg menyakiti aku..tp sebagai insan bernyawa..benci aku tidaklah sampai mengeji apalagi menyimpan dendam untuk dibalas laku pada dia...aku cuma berdoa dia sedar akan perbuatan yg sakit itu..perbuatan yg menghiris itu..aku tidak meminta utk dia melutut mengengsot menyembah kakiku untuk kata maaf...itu tidak perlu...ampun itu bukan kuasa ku..cuma, aku minta..kembalilah ke jalan yg benar..paksi yg 1 dalam hidup...bukan berlandaskan hati semata tanpa bertanya pada akal dan rasa....Ya Allah, hilangkanlah sakit itu untuk selamanya....Hari ini...aku sudah kembali tersenyum seperti sebelumnya. Aku merasa, sisi gembira terbentang luas depan mata...mengapa perlu menoleh ke belakang...? Banyak lagi yg boleh aku perjuangkan. untuk aku...masa depan dunia dan alam yg kekal. Dan aku yakin...senyum ini pun ikhlas...tidak lagi dengan niat ingin bahagiakan mereka yg melihat..aku lega...alhamdulillah..
Hari ini juga aku kembali menulis...kembali meluah rasa...kembali bercinta dengan pena..kembali berkasih dengan 'mesin menulis' ini...aku bahagia begini..tiada kekangan rasa..tiada kongkongan..aku harap kali ini bahagia ini berterusan.yang tidak akan melumpuhkan cinta dan pendirian....biar aku terus meluah begini..biar aku kembali ke dunia ini..byk yg aku ingin sampaikan..banyak ingin aku kongsikan..
alhamdulillah...aku tidak lemah....aku cuma keliru dengan keadaan sebelumnya...bukan menyerah..

with love,
feyda heidi hadi.

ombak rindu..."rinduku umpama ombak yg x berhenti,kasihmu bagai pantai yg setia menanti"

Tuhan tolong lembutkan hati dia
Untuk terima ku seadanya
Kerna ku tak sanggup
Kerna ku tak mampu
Hidup tanpa dia di sisiku

Tuhan aku tahu banyak dosaku
Hanya ingat Kamu kala dukaku
Namun hanya Kamu yang mampu membuka
Pintu hatinya ‘tuk cintaku

Malam kau bawalah rinduku
Untuk dirinya yang jauh dariku
Agar dia tidak kesepian
Selalu rasa ada cinta agung

Hujan bawa air mataku
Yang mengalir membasuh lukaku
Agar dia tahu ku tersiksa
Tanpa cinta dia di hatiku

Hanya mampu berserah
Moga cahaya tiba nanti

Tuhan tolong lembutkan hati dia
Untuk terima ku seadanya
Kerna ku tak sanggup
Kerna ku tak mampu
Hidup tanpa dia di sisiku